Bisakah penggabungan messenger Facebook memberi sinyal hari-hari gelap bagi pengguna WhatsApp?

Logo Facebook Messenger, Instagram, dan WhatsApp terhubung bersama.

Pendiri Facebook Mark Zuckerberg baru-baru ini mengumumkan rencana untuk menggabungkan tiga layanan perpesanan dominannya: Instagram, Facebook Messenger, dan WhatsApp. Tujuannya, menurut Facebook, adalah untuk menciptakan layanan yang lebih terpadu di ketiga platform.

“Kami ingin membangun pengalaman perpesanan terbaik yang kami bisa; dan orang-orang ingin pengiriman pesan cepat, sederhana, dapat diandalkan, dan pribadi, ”kata juru bicara Facebook.

Dengan layanan ini terintegrasi, pengguna akan dapat saling mengirim pesan dengan mudah dari berbagai aplikasi. Tetapi sementara merger dapat membuat layanan ini lebih nyaman, itu tidak selalu berarti mereka akan lebih aman.

Enkripsi sebagai renungan

Keputusan untuk menggabungkan layanan ini telah membuat anggota parlemen dan pendukung privasi menggaruk-garuk kepala mereka. Zuckerberg telah menyatakan rencana untuk membuat masing-masing dari tiga aplikasi perpesanan dienkripsi, tetapi pertanyaan sebenarnya adalah bagaimana.

WhatsApp adalah salah satu layanan perpesanan pertama yang menawarkan enkripsi ujung ke ujung, sementara Messenger menawarkan fitur enkripsi yang dapat disesuaikan yang perlu dihidupkan secara manual. Instagram, bagaimanapun, tidak menawarkan perlindungan semacam itu (atau opsi).

Apakah Instagram dan Messenger akan diperbarui untuk menawarkan pengaturan privasi yang sama seperti WhatsApp? Atau WhatsApp akan diturunkan dengan perangkat lunak keamanan yang lebih lemah untuk membantunya berfungsi seperti aplikasi lain?

Ini hanya contoh dari puluhan pertanyaan yang diajukan pakar keamanan.

Masalah kedua adalah meningkatnya akses ke metadata. Seperti yang ditunjukkan artikel itu, pengguna WA mendaftar dengan telepon dan pengguna FB tidak. Saya menduga FB telah melakukan banyak hal untuk menghubungkan pengidentifikasi ini bersama-sama, tetapi komunikasi lintas-aplikasi akan lebih efektif lagi. 7 /

- Matthew Green (@matthew_d_green) 25 Januari 2019

Terlebih lagi, bagaimana detail login akan bekerja? Pengguna WhatsApp saat ini hanya perlu memasukkan nomor telepon yang valid untuk menggunakan aplikasi, tetapi Messenger menggunakan informasi yang dihuni dari Facebook — termasuk nama lengkap dan alamat email Anda.

Setiap langkah yang melampirkan lebih banyak informasi pribadi ke akun individual dapat membuat WhatsApp kurang aman, yang bagi sebagian besar dari 1,5 miliar penggunanya dapat membuat dampak signifikan pada bagaimana (atau jika) mereka memutuskan untuk tetap menggunakannya.

Masalah kenyamanan ... atau kontrol?

Zuckerberg telah menyatakan bahwa tujuannya adalah untuk meningkatkan fungsionalitas di ketiga platform, tetapi itu tampak seperti tugas yang sulit mengingat bahwa setiap layanan memiliki tujuan yang berbeda..

Tapi inilah masalahnya: WhatsApp masih merupakan platform pengiriman pesan paling populer di dunia, dengan banyak pengikut di Amerika Selatan, sebagian besar Eropa, dan petak-petak lainnya di dunia. Ini sering disebut-sebut sebagai salah satu aplikasi perpesanan yang paling aman. Dengan merampingkan layanan ini sehingga orang dapat berkomunikasi lintas dalam aplikasi mereka masing-masing, itu berarti bahwa ketiga aplikasi harus menjadi lebih homogen — baik dengan protokol enkripsi, kredensial login, atau cara lain masih belum diketahui.

Di sisi lain, jika Facebook memutar kembali jumlah pengumpulan data dan meningkatkan pengaturan enkripsi pada aplikasi lain, ini bisa menjadi langkah besar menuju internet yang lebih aman dan pribadi..

Tetap saja, mengingat pendiri WhatsApp dan Instagram yang tersisa setelah Facebook mengakuisisi masing-masing perusahaan sedikit memberi tahu dan bisa menjadi tanda bahwa ada lebih banyak yang terjadi di balik layar daripada yang dibiarkan oleh para eksekutif industri..

Bisa anjloknya saham mendorong perubahan ini?

Tidak ada pertanyaan Facebook menghadapi pengawasan pemerintah lebih dari sebelumnya, dan para ahli berspekulasi bahwa merger ini dilakukan secara pre-emptive sebelum AS mampu menegakkan undang-undang baru yang dapat secara efektif menghukum Facebook karena secara efektif menghukum Facebook karena membeli semua kompetisi..

Sudah, Komisi Perlindungan Data Irlandia (DPC) telah secara terbuka menuntut agar Facebook mengungkapkan lebih banyak informasi tentang merger, dan para pemimpin di Washington juga menyuarakan keprihatinan.

“Dominasi Facebook dan Google atas data telah merugikan konsumen dan ekonomi. FTC dan Departemen Kehakiman harus mengambil tindakan Big Tech yang invasif dan anti persaingan secara serius dan mulai menegakkan hukum kita dengan penuh semangat, "Senator Richard Blumenthal baru-baru ini mengatakan kepada The Verge.

Dengan begitu banyak situs media sosial mengambang sekitar hari-hari ini, kadang-kadang mudah untuk melupakan bahwa sebagian besar dikendalikan oleh hanya segelintir perusahaan. Sama seperti bagaimana perusahaan kabel dan penyedia layanan internet (ISP) di AS dikendalikan oleh dua atau tiga bisnis unggulan, banyak layanan sosial hanyalah cabang dari merek yang lebih besar. Twitter memiliki Periscope, Gnip, dan jelas TweetDeck, sementara Facebook juga memiliki Oculus dan Masquerade.

Mengintegrasikan berbagai layanan perpesanan Facebook berpotensi memberikan perusahaan lebih banyak pengaruh di antara para pengguna pemula, tetapi juga dapat membantu raksasa media sosial mengamankan cengkeramannya di pasar, yang telah tergelincir dalam beberapa bulan terakhir..

Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menggunakan layanan olahpesan yang berbeda

Dengan lebih dari 2 miliar pengguna aktif, Facebook masih raja media sosial yang tidak perlu. Namun, skandal privasi terbaru dan trik bisnis yang teduh telah membuat banyak pengguna merasa kurang optimis tentang masa depan perusahaan. Bahkan, saham turun sekitar 20% pada 2018, meskipun analis memperkirakan kenaikan kuat pada 2019.

Meskipun merger belum mulai berlaku hingga 2020, pengguna WhatsApp mungkin ingin mulai mencari layanan perpesanan alternatif. Kami telah membahas beberapa hal selama bertahun-tahun (spoiler: Sinyal adalah salah satu favorit kami), dan sementara layanan ini mungkin tidak menawarkan fungsionalitas lintas yang sama dengan messenger milik Facebook, masing-masing dianggap lebih pribadi.

Bisakah penggabungan messenger Facebook memberi sinyal hari-hari gelap bagi pengguna WhatsApp?
admin Author
Sorry! The Author has not filled his profile.