Facebook akhirnya membela privasi karena pemerintah AS menuntut untuk meretas Messenger

Logo Facebook Messenger dengan titik merah untuk menunjukkan pesan baru telah tiba. Tapi ada twist! Merah melakukan fitur kunci enkripsi.

Departemen Kehakiman A.S. menginginkan agar Facebook memutuskan enkripsi end-to-end dari aplikasi obrolan Messenger-nya sehingga pemerintah dapat memata-matai tersangka..

Sejauh ini, Facebook tidak bermain bola.

Kasus ini disegel, jadi tidak ada informasi tentang hal itu tersedia untuk umum, tetapi diperkirakan menyangkut penyelidikan geng MS-13 di Fresno, California.

Facebook berpendapat bahwa karena tersangka menggunakan fitur "percakapan rahasia" di aplikasi Messenger, itu tidak dapat melihat konten obrolan. Meskipun percakapan reguler Messenger tidak dienkripsi, fitur percakapan rahasia memungkinkan enkripsi ujung ke ujung.

Pemerintah A.S. mencoba untuk memaksa pengadilan

Karena Facebook tetap menantang di bawah tekanan yang semakin meningkat, Departemen Kehakiman A.S. menginginkan agar perusahaan tersebut dihina oleh pengadilan karena menolak untuk merilis transkrip obrolan. Pemerintah mengatakan Facebook harus dipaksa untuk mematuhi tuntutannya, tetapi posisi Facebook tidak berubah: Pesan itu end-to-end dienkripsi, dan tidak ada yang bisa melihatnya.

Enkripsi ujung ke ujung membuat hampir mustahil bagi siapa pun selain peserta untuk melihat konten percakapan.

Untuk menyediakan transkrip obrolan, Facebook harus menghapus enkripsi dari Messenger atau meretas sepenuhnya tersangka — dua hal yang tidak ingin dilakukan.

Ini bukan pertama kalinya AS berupaya memaksa perusahaan untuk meretas dirinya sendiri

Kasus pengadilan ini tidak berbeda dengan pertengkaran Apple vs FBI yang dimulai ketika pihak berwenang meminta bantuan untuk meretas iPhone.

Apple menolak dan menyatakan bahwa membantu FBI akan memiliki konsekuensi privasi yang merusak bagi jutaan pelanggannya. Namun, kasus tersebut tidak pernah sampai ke pengadilan karena FBI menemukan cara lain untuk meretas perangkat.

Kembali pada tahun 2006, pemerintah AS memutuskan bahwa perusahaan telepon harus mengizinkan polisi untuk mendengarkan panggilan VoIP (Voice over Internet Protocol) warga karena mereka dapat melakukan panggilan telepon biasa berdasarkan undang-undang penyadapan yang ada. Namun, undang-undang saat ini tidak mencakup aplikasi obrolan, obrolan game, dan layanan serupa lainnya seperti Google Hangouts, Signal, dan Facebook Messenger.

Apakah ini akhir dari enkripsi?

Jika pemerintah AS berhasil dalam kasus melawan Facebook Messenger, itu akan menjadi preseden yang mengganggu dengan implikasi parah bagi privasi internet.

Mari kita berharap Facebook berdiri dan tidak mendukung upaya mencolok ini oleh pemerintah AS untuk meretas ke setiap obrolan terenkripsi.

Facebook akhirnya membela privasi karena pemerintah AS menuntut untuk meretas Messenger
admin Author
Sorry! The Author has not filled his profile.