Popularitas FaceApp memicu kekhawatiran privasi, tetapi kapan kita akan belajar?

Logo FaceApp, dengan tanduk.

Kemungkinan Anda baru saja menemukan foto teman dan keluarga selama bertahun-tahun di masa depan, berkat aplikasi foto viral FaceApp.

Aplikasi ini, yang pertama kali menjadi terkenal pada tahun 2017, telah kembali seperti semula karena #FaceAppchallenge yang populer, dipicu oleh selebritis yang mengunggah rendisi seperti apa jadinya diri mereka di masa depan.

Lihat posting ini di Instagram

Ketika Anda melakukan perjalanan ke Tahun 3000.

Sebuah pos dibagikan oleh Jonas Brothers (@jonasbrothers) pada 16 Jul 2019 pukul 14:38 PDT

Tetapi terlepas dari sifat tren media sosial yang tampaknya tidak berbahaya, kekhawatiran privasi muncul setelah tweet (sekarang dihapus) oleh peneliti keamanan Joshua Nozzi.

Joshua Nozzi yang dihapus Tweet tentang Faceapp.

Sejak itu Joshua menerbitkan permintaan maaf, mengatakan bahwa dia "salah mengeposkan tuduhan tanpa mengujinya terlebih dahulu." Tapi banyak publikasi menerima tweet itu, dengan satu menyatakan dengan keras bahwa "Rusia memiliki semua foto lama Anda."

Masalah ini sekarang menarik perhatian di eselon tertinggi pemerintah AS, dengan pemimpin minoritas Senat Chuck Schumer membuat permintaan resmi kepada FBI untuk melakukan penyelidikan keamanan nasional ke FaceApp.

Apakah keributan privasi FaceApp nyata?

Tim inti FaceApp, termasuk CEO dan pengembangnya, beroperasi di St. Petersburg, yang (jelas) tidak membantu masalah dan merupakan titik utama pertikaian untuk sebagian besar suara yang berbeda pendapat..

Ketentuan penggunaan aplikasi tidak banyak membantu meredakan kekhawatiran. Jika Anda mengunduh dan mendaftar ke FaceApp, Anda memberi perusahaan “lisensi sub-lisensi yang berkelanjutan, tidak dapat dibatalkan, bebas royalti, bebas biaya di seluruh dunia, dibayar penuh, dapat ditransfer untuk menggunakan, mereproduksi, memodifikasi, menyesuaikan, menerbitkan, menerjemahkan, membuat karya turunan dari, mendistribusikan, melakukan secara publik, dan menampilkan Konten Pengguna Anda dan nama, nama pengguna, atau rupa apa pun yang diberikan sehubungan dengan Konten Pengguna Anda dalam semua format dan saluran media yang sekarang dikenal atau lambat dikembangkan, tanpa kompensasi kepada Anda. "

Dan kebijakan privasinya mengambil langkah lebih lanjut: "dengan mendaftar dan menggunakan Layanan Anda menyetujui transfer informasi ke AS atau ke negara lain di mana FaceApp, Afiliasinya, atau Penyedia Layanan memelihara fasilitas."

TL; DR: FaceApp memiliki semua konten Anda

Setelah diunggah, FaceApp memiliki dan dapat mentransfer semua konten Anda ke server di negara-negara yang memiliki kehadiran fisik (baca: Rusia). Terlebih lagi, ia memiliki kebebasan untuk melakukan apa pun yang disukainya, termasuk mengubah, mendistribusikan, atau menampilkannya secara publik..

Jika Anda tidak puas dengan hal ini, tidak banyak yang dapat Anda lakukan selain menghapus aplikasi dan tidak pernah menggunakannya lagi. Bagian dari perjanjian layanan melepaskan hak Anda untuk menuntut perusahaan di pengadilan.

Ya, syarat dan implikasi privasi mengerikan. Tetapi apakah perusahaan tersebut benar-benar kaki tangan bagi pemerintah Rusia, dalam sebuah misi untuk menyerang kehidupan pribadi jutaan orang Amerika?

Tidak cukup, kata peneliti keamanan Elliot Anderson dan Will Strafach. Mereka menyatakan "tidak ada bukti" bahwa FaceApp mengunggah gulungan kamera penuh pengguna ke server jarak jauh. Elliot, dalam sebuah pernyataan kepada NBC News, menambahkan bahwa "secara umum, aplikasi ini tidak meminta banyak data dari pengguna."

Dalam sebuah pernyataan kepada TechCrunch, CEO FaceApp Yaroslav Goncharov secara langsung berbicara tentang kontroversi dan tuduhan invasi privasi.

Dia menyatakan bahwa "kami tidak menjual atau berbagi data pengguna dengan pihak ketiga mana pun," menambahkan bahwa "semua fitur FaceApp tersedia tanpa masuk, dan Anda hanya dapat masuk dari layar pengaturan. Akibatnya, 99% pengguna tidak masuk; oleh karena itu, kami tidak memiliki akses ke data apa pun yang dapat mengidentifikasi seseorang. "

Infrastruktur cloud aplikasi ini juga tidak berlokasi di Rusia, dengan perusahaan menggunakan kombinasi Amazon Web Services dan Google Cloud untuk menjaga teknologi pengeditan AI-nya tetap bertahan..

Jadi, walaupun selfie canggung Anda mungkin tidak akan menjadi bagian dari basis data besar yang dipantau oleh KGB, kontroversi FaceApp mengungkapkan potensi masalah privasi dalam merangkul semua hal teknologi kami..

Tapi bagaimana dengan privasi saya?

Realitas yang disayangkan adalah bahwa kami tidak melakukan cukup banyak untuk membuat perusahaan teknologi bertanggung jawab atas data yang mereka minta.

Seberapa sering Anda buru-buru menerima semua izin aplikasi yang diajukan, dengan terburu-buru mengedit selfie Anda dengan filter kucing terbaru? Anda kemungkinan besar akan memberikan persetujuan eksplisit untuk aplikasi untuk memantau dan mengumpulkan lebih banyak informasi daripada yang benar-benar diperlukan.

Faktanya, hampir tidak ada perbedaan antara FaceApp dan persyaratan layanan Facebook, yang juga memberi perusahaan “lisensi non-eksklusif, dapat dipindahtangankan, sub-lisensi, bebas royalti dan seluruh dunia untuk menjadi tuan rumah, menggunakan, mendistribusikan, memodifikasi, jalankan, salin, lakukan atau tampilkan secara publik, terjemahkan dan ciptakan karya turunan dari konten Anda. "

Jangan lupa bahwa inti dari skandal Cambridge Analytica adalah aplikasi kuis yang tampaknya tidak bersalah yang disebut "thisisyourdigitallife." Banyak orang dengan cepat menerima semua perjanjian pengguna akhir dengan tidak memikirkan apa yang mungkin terjadi. Dalam prosesnya, pengembang yang tidak bermoral mendapatkan akses ke data pribadi 87 juta orang.

Tidak ada keraguan bahwa perusahaan teknologi dapat berbuat lebih banyak untuk membantu pengguna memahami apa yang mereka hadapi. Tapi apa insentif bagi mereka untuk melakukannya ketika seluruh model bergantung pada kerangka data poin yang sangat invasif untuk penargetan iklan yang tepat?

Tentu, sesekali ada skandal yang meletus dan pengguna marah pesan gips pada platform yang sama mereka benci. Tetapi siklus berita terus berjalan dan begitu juga kita. Ada tagihan yang harus dibayar dan pekerjaan untuk kembali. Privasi kami dapat menunggu hari lain.

Popularitas FaceApp memicu kekhawatiran privasi, tetapi kapan kita akan belajar?
admin Author
Sorry! The Author has not filled his profile.