6 perampokan crypto terbesar sepanjang masa

[ware_item id=33][/ware_item]

Seorang pencuri berusaha mencuri laptop.


Ketika Anda menyimpan uang Anda di bank tradisional, Anda melakukannya karena Anda memiliki beberapa pilihan lain. Tentu saja, mungkin untuk menghindari bank dan menyimpan uang dalam bentuk obligasi pemerintah atau uang tunai di bawah kasur Anda, tetapi kurangnya asuransi, keamanan fisik, dan kenyamanan menghalangi orang untuk melakukannya. Jujur saja: Sampai saat ini, tidak ada yang punya pilihan lain.

Munculnya cryptocurrency memberi orang pilihan untuk "menjadi bank mereka sendiri." Hanya perangkat lunak, atau dalam beberapa kasus hanya selembar kertas, diperlukan untuk menyimpan jumlah berapapun, tidak peduli seberapa tinggi. Saldo mudah diaudit, sulit untuk dicuri, dan mudah ditransfer. Jadi mengapa para pengguna cryptocurrency malah menyimpan 'koin' mereka dengan pertukaran, yang membawa semua kerugian bank (Anda harus mempercayai mereka) dengan tidak ada keuntungan (pertukaran tidak didukung atau diasuransikan oleh pemerintah)?

Saat menyimpan crypto Anda dengan pertukaran, Anda harus mempercayai pertukaran dengan tidak melanggar hukum, eksekutifnya tidak melarikan diri dengan uang Anda, dan kebijakan keamanannya dengan melindungi properti Anda dari peretas.

Sangat mudah untuk melihat mengapa pencurian crypto menangkap imajinasi publik. Pertama, ada banyak uang yang harus dicuri — lembaga perbankan warisan jarang dirampok dengan uang sebanyak itu. Kedua, cryptocurrency baru-baru ini mulai menyinggung kepentingan publik, sehingga setiap hack selalu membuat berita. Di atas semua itu, uang itu sangat sulit dilacak, menjadikan pencurian itu suatu kejahatan yang sempurna.

Dengan semua itu, mari kita lihat perampasan cryptocurrency terbesar sepanjang masa.

1. Coincheck

Pertukaran crypto Jepang Coincheck diretas hingga 500 juta NEM (atau sekitar 532 juta USD) pada Januari 2018. Sementara Coincheck sendiri telah beroperasi sejak 2014, mata uang yang dipermasalahkan, NEM, dan dompet dinginnya belum ditetapkan dengan benar.

Peretasan itu awalnya disalahkan pada koperasi yang disponsori negara dari Korea Utara, tetapi belakangan terungkap bahwa serangan itu kemungkinan berasal dari Rusia. Laptop pribadi dari beberapa karyawan bursa terinfeksi dengan malware, dengan para peretas dapat mengeksploitasi kerentanan sistem setelah mendapatkan akses.

Yang mengejutkan sebagian besar pengamat, Coincheck mampu membuat pelanggannya kembali utuh, menggunakan keuntungan besar yang telah dikumpulkannya dalam proses tersebut. Namun itu menginspirasi regulator keuangan Jepang untuk lebih membatasi ekosistem pertukaran yang baru lahir.

Retas Coincheck adalah perampasan cryptocurrency terbesar dalam sejarah, dilihat dari persamaan fiat pada saat itu.

2. Mt. Gox

Mt. Gox hack bergema di seluruh komunitas crypto global dan untuk alasan yang baik. Masih belum sepenuhnya jelas berapa banyak penyerang yang dapat mencuri dengan tepat berapa banyak, tetapi kita tahu bahwa kerentanan yang memungkinkan pengguna untuk menarik lebih banyak Bitcoin daripada yang dimiliki selama beberapa waktu. Mt. Gox memiliki pangsa pasar besar-besaran pada saat itu runtuh, dan merupakan pertukaran dominan dengan hingga 90% dari semua perdagangan terjadi pada platformnya di tahun-tahun sebelumnya.

Awalnya perusahaan menyatakan kerugian 850.000 Bitcoin, bernilai sekitar 450 juta USD pada saat itu.

Mt. Gox awalnya didirikan oleh Jed McCaleb sebagai tempat untuk bertukar token dalam game. Pertukaran ditingkatkan untuk memasukkan Bitcoin setelah McCaleb memperhatikan popularitas mata uang yang tumbuh dan ingin membantu para pedagang. Namun, itu tidak pernah mencapai tingkat kecanggihan yang diperlukan untuk memungkinkan transaksi yang aman. Seiring meningkatnya level perdagangan Bitcoin, aktivitas tersebut tidak diketahui oleh peretas.

Sekitar 200.000 dari Bitcoin yang awalnya dilaporkan hilang telah dipulihkan, tetapi kasus pengadilan yang masih menunggu dan klaim telah mencegah mereka kembali ke pemilik yang sah.

3. Bitfinex

Retas Bitfinex pertama kali diumumkan pada Agustus 2016 dan melibatkan total sekitar 120.000 Bitcoin, mewakili setara fiat dari 72 juta USD pada saat itu. Berbeda dengan Mt. Gox, koin-koin itu dicuri dalam satu serangan keluar dari dompet perusahaan, meskipun mereka telah menyiapkan beberapa tindakan pencegahan untuk mencegah kegagalan tersebut. Masih belum jelas bagaimana dan mekanisme mana yang gagal dan membiarkan penyerang lolos dengan pencurian seperti itu.

Bitfinex menawarkan kompensasi kepada para penggunanya menggunakan ‘IOU’ dalam bentuk token. Pemegang Token dapat segera menjualnya dengan diskon atau menunggu sampai Bitfinex dapat membelinya kembali menggunakan keuntungan bisnis. Dalam setahun, Bitfinex telah membeli sekitar 95% dari semua token yang diterbitkan.

Bitfinex terus beroperasi hingga hari ini. Pada Juli 2019, dua orang Israel ditangkap karena dicurigai melakukan peretasan.

4. NiceHash

Menempati tempat di daftar kami adalah NiceHash, yang ditipu 4.700 Bitcoin (atau sekitar 64 juta USD) pada Desember 2017. NiceHash adalah pasar penambangan cryptocurrency Slovenia, di mana penambang independen dapat menyewakan kekuatan hash kepada pengguna yang tidak memiliki mereka memiliki mesin penambangan.

NiceHash mengoperasikan sejumlah dompet panas dan dingin untuk mendistribusikan hadiah penambangan di antara para anggotanya. Dompet-dompet inilah yang menjadi sasaran, tetapi meskipun sejumlah besar dana hilang, NiceHash telah mampu mengembalikan lebih dari 75% dari semua kerugian.

5. Zaif

Zaif dijarah berbagai cryptocurrency, termasuk Bitcoin, Bitcoin Cash, dan Monacoin, kehilangan sekitar 62 juta USD setara fiat pada September 2018.

Diperlukan pertukaran tiga hari untuk menyadari bahwa dana hilang dari dompet panasnya, tetapi segera mengumumkan bahwa dana perusahaan akan digunakan untuk mengkompensasi semua pelanggan.

6. Binance

Hacker menyapu 7.000 Bitcoin dari Binance, salah satu pertukaran crypto paling populer di dunia, pada Mei 2019. Jumlahnya mencapai sekitar 40 juta USD dalam fiat setara. Binance dapat mengganti uang penggunanya dengan 'dana asuransi' khusus yang dibuat untuk tujuan ini. Penarikan, bagaimanapun, ditangguhkan selama beberapa hari karena pertukaran mencoba untuk mencari tahu apa yang salah. CEO, Zhao Changpeng, menulis posting blog komprehensif yang menguraikan serangan itu dan terlibat dalam pertukaran Twitter untuk menghilangkan kekhawatiran pengguna, mencegah kekhawatiran yang muncul terutama selama Mt. Krisis Gox dan Bitfinex.

Jangan pernah menyimpan koin Anda di bursa

Tidak seperti bank tradisional, pemegang cryptocurrency tidak perlu menyimpan koin mereka di bursa. Sebagai gantinya, mereka dapat menyimpannya di dompet di ponsel atau perangkat khusus. Bitcoin kemungkinan masih akan ada dalam lima hingga sepuluh tahun, tetapi pertukaran pilihan Anda tidak akan terjadi.

Jangan kehilangan Bitcoin Anda!

6 perampokan crypto terbesar sepanjang masa
admin Author
Sorry! The Author has not filled his profile.