Apa masalah moral dengan privasi internet?

Perbedaan antara benar dan salah jarang hitam dan putih. Ketika sampai pada masalah moral besar seputar privasi internet - dari pengawasan pemerintah hingga privasi Facebook - Anda mungkin memiliki pendapat sendiri. Tetapi ada dua sisi dari setiap cerita.

Mari kita lihat beberapa masalah moral terkini seputar privasi internet.

Panduan hukum tentang privasi internet

Mungkin masalah moral yang paling jelas terkait dengan privasi internet adalah penggunaan spyware, dan perangkat lunak berbahaya lainnya, untuk mencuri informasi pribadi dan melakukan kejahatan dunia maya.

Di A.S., Eropa dan negara-negara lain, banyak kejahatan dunia maya telah dilarang - mencerminkan konsensus bahwa mencuri itu salah.

Di A.S., undang-undang federal terhadap kejahatan cyber mencakup:

  • Tindakan atau praktik yang tidak adil atau menipu
  • Penipuan kartu kredit
  • Penipuan sehubungan dengan dokumen dan informasi identifikasi
  • Penipuan sehubungan dengan perangkat akses
  • Penipuan sehubungan dengan komputer

Undang-undang ini membuatnya ilegal untuk melanggar privasi seseorang untuk mencuri darinya. Tetapi mereka juga melarang peretasan yang tidak berbahaya.

Moralitas peretasan

Pada Mei 2014, Guardian melaporkan bahwa beberapa peneliti keamanan terbaik dunia telah diancam dengan dakwaan atas upaya mereka untuk mengekspos kerentanan dalam infrastruktur internet.

Undang-Undang Penipuan dan Penyalahgunaan Komputer AS melarang peretasan, atau membobol jaringan dan sistem pribadi. Tetapi pakar keamanan internet menggunakan proyek peretasan untuk mengungkap kelemahan keamanan dengan maksud untuk memperbaikinya. Proyek Critical.IO mengungkap kelemahan dalam protokol UPnP yang berisiko hingga 50 juta komputer, dan memperbaikinya - dengan meretas komputer pribadi.

Banyak orang percaya bahwa undang-undang kejahatan cyber harus memperhitungkan niat di balik peretasan, dan bukan hanya akting itu sendiri.

Faktor creep

Ancaman terhadap privasi di internet tidak hanya berasal dari penjahat. Kami juga rela menyerahkan data pribadi kami setiap hari, ke layanan online seperti Facebook dan Google.

Dalam kasus ini, data kami tidak dicuri dari kami - tetapi banyak kekhawatiran publik muncul tentang bagaimana data digunakan. Untuk Facebook, menyimpan data pribadi ratusan juta pengguna telah menciptakan harapan di antara para pengguna itu bahwa perusahaan harus menggunakannya secara adil dan melindungi privasi mereka. Dalam beberapa tahun terakhir, pengguna telah mengajukan keluhan tentang:

  • Berbagi informasi pribadi mereka di Facebook dengan situs web dan aplikasi pihak ketiga, yang dapat digunakan untuk penggalian data
  • Pengaturan privasi yang membingungkan yang mencegah banyak pengguna untuk dapat mengontrol privasi mereka secara efektif
  • Bug yang memungkinkan pihak ketiga untuk melanggar privasi pengguna, termasuk yang memungkinkan pengeposan ke dinding pengguna Facebook apa pun

Dalam kasus-kasus ini tidak ada Facebook yang melanggar hukum privasi. Namun dalam setiap kasus, pengguna menemukan informasi mereka digunakan dengan cara yang tidak mereka harapkan, dan tidak disukai. Penggunaan data pribadi kita yang mengganggu dan tidak terduga ini digambarkan oleh sebuah fenomena yang dikenal sebagai "faktor creep."

Faktor creep menunjukkan bahwa bagi perusahaan untuk menggunakan data pribadi secara etis, mereka harus sangat jelas tentang apa yang mereka lakukan dengan data tersebut - bahkan jika apa yang mereka lakukan dengan data itu legal. Kalau tidak, orang akan sedikit takut.

Kebebasan informasi atau hak untuk dilupakan?

Fitur utama dari Internet yang memengaruhi privasi kami adalah ketidakmampuannya untuk melupakan. Halaman web tentang individu sering tetap online dan dapat dicari tanpa batas waktu, berpotensi memengaruhi reputasi subjek.

Pada Mei 2014, Uni Eropa memutuskan bahwa warga negaranya memiliki "hak untuk dilupakan" dan mengatakan kepada Google bahwa mereka harus menghapus halaman "tidak memadai, tidak relevan atau tidak lagi relevan" dari hasil pencariannya..

Kasus ini menyebabkan perdebatan antara mereka yang percaya privasi adalah hak asasi manusia dan mereka yang memprioritaskan kebebasan informasi.

Kelemahan dari anonimitas internet

Meskipun banyak masalah privasi internet terkait dengan identitas yang terungkap, Anda juga dapat menggunakan banyak layanan online secara anonim. Dan seringkali, anonimitas itu digunakan untuk kejahatan.

Doxxing adalah tindakan meretas informasi pribadi seseorang, termasuk alamat mereka, informasi kontak dan detail perbankan, dan mempostingnya secara anonim ke layanan seperti Pastebin. Pada Agustus 2014, peretas memposting informasi keamanan sosial, detail PayPal, dan informasi pribadi lainnya milik pengembang game Phil Fish. Fish kemudian mengumumkan bahwa dia akan meninggalkan industri game.

Korban lain yang melakukan hubungan seks termasuk Mel Gibson dan kepala polisi LAPD. Pelaku mungkin berpendapat bahwa orang-orang ini mendapatkan apa yang pantas mereka dapatkan - tetapi tindakan mereka sulit untuk dipertahankan.

Pengawasan pemerintah: perlu atau jahat?

Akhirnya, satu cara privasi setiap pengguna internet dilanggar adalah dengan pengawasan pemerintah. Pemerintah sebagian besar negara, termasuk AS dan Eropa, memanfaatkan lalu lintas internet sebagai bagian dari program keamanan nasional.

Sementara pengungkapan tentang pengawasan NSA di A.S. mengarah ke masalah privasi dan pembicaraan tentang "status pengawasan," banyak pemikir konservatif percaya "kita perlu NSA invasif" untuk melindungi dari intrusi dunia maya..

Seperti halnya semua masalah moral tentang privasi internet, ada dua sisi dari cerita itu - yaitu orang yang menyerahkan data pribadi mereka, dan orang yang menyimpannya..

Klik di sini untuk kembali ke panduan privasi internet ExpressVPN

Apa masalah moral dengan privasi internet?
admin Author
Sorry! The Author has not filled his profile.