Cryptocurrency Facebook membuat pemerintah berebut

Lingkaran berbentuk koin putih dengan latar belakang ungu. Di dalam lingkaran berbentuk koin adalah tiga garis bergelombang logo Libra.

Ada lebih dari 2.000 cryptocurrency, token, dan instrumen blockchain yang secara umum diperdagangkan di lebih dari 250 platform di seluruh dunia. Beberapa dari mata uang ini diciptakan oleh individu dengan nama samaran seperti Bitcoin Satoshi Nakamoto, sementara yang lain dikandung oleh keajaiban anak, startup, perusahaan teknologi besar, atau bahkan pemerintah. Hampir tidak ada yang mendapat perhatian. Sampai minggu lalu, tidak ada presiden Amerika Serikat yang pernah menggunakan kata “Bitcoin.”

Libra naik

Namun ketika Facebook, setelah banyak spekulasi dan menunggu, mengumumkan mata uang kripto sendiri, yang disebut Libra, pemerintah dengan cepat merespons. Di India, para politisi menjelaskan bahwa “ini bukan sesuatu yang kita sukai,” sementara Senator AS Sherrod Brown, di antara banyak rekan lainnya dari kedua ujung spektrum politik, dengan cepat menunjukkan, “kita tidak bisa membiarkan Facebook menjalankan Cryptocurrency baru yang berisiko keluar dari rekening bank Swiss tanpa pengawasan. ”

Ekonom Kremlin Vladislav Ginko menambahkan bahwa “Libra Facebook tidak akan memiliki alternatif selain menghadapi diblokir di wilayah Rusia,” sementara anggota parlemen Jerman Markus Ferber memperingatkan Facebook menjadi “bank bayangan.” Dalam satu bulan sejak awal, Presiden AS Donald Trump memiliki membebani kritis di Twitter sebagai anggota Demokrat Dewan Perwakilan Rakyat mengusulkan Keep Big Tech Out of Finance Act.

Di komunitas cryptocurrency itu sendiri, proyek tidak menghasilkan banyak gelombang. Tetapi semakin banyak pemerintah mengangkat keprihatinan mereka, semakin banyak penggemar alternatif terbuka dan tanpa izin untuk Libra mulai mengangkat alis mereka. Mengapa Facebook berhasil memancing kritik yang begitu kuat dan ringkas, padahal Bitcoin tidak melakukannya? Akankah Libra benar-benar berhasil menghadapi larangan total di AS dan Eropa sementara Bitcoin akan tetap sah? Apakah Libra akan berhasil di adopsi secara luas di mana Bitcoin telah gagal?

  Perbandingan metode otentikasi dua faktor: Mana yang terbaik untuk Anda?

Libra sebagai ancaman

Facebook juga bukan organisasi besar pertama yang meluncurkan koinnya sendiri. JP Morgan Chase mengumumkan mata uang kripto sendiri pada bulan Februari tahun ini, sementara pembayaran startup Circle, didukung oleh Goldman Sachs, meluncurkan token pada bulan September 2023. Pesaing Facebook Telegram dilaporkan telah mengumpulkan 1,7 miliar USD untuk membangun token TON sendiri.

Tampaknya tidak seperti Bitcoin atau pesaing pribadinya, Facebook dengan cepat menyentuh keberanian di lingkaran keuangan yang terhubung secara politis. Sama halnya dengan Bitcoin, Bitcoin tidak hanya menantang sistem perbankan tetapi juga hegemoni dolar AS dengan membangun sistem yang dipisahkan dari Federal Reserve dan bank komersial. Sementara Facebook telah mengumumkan kehendak mata uangnya, mirip dengan Hak Penarikan Khusus (SDR) IMF, pada awalnya didukung oleh sekeranjang mata uang nasional, ia tidak dipatok pada uang yang dikeluarkan pemerintah dan dapat dengan bebas mengambang melawan mereka, mungkin juga didukung oleh emas atau real estat di masa depan.

Menyerahkan kekuatan sistem keuangan kepada konglomerat teknologi yang mungkin meninggalkan suatu negara kapan saja untuk surga pajak Karibia tentu tidak menggairahkan para pembuat kebijakan di mana pun. Selain itu, jika Facebook mengontrol gateway pembayarannya sendiri, pemerintah kehilangan kemampuan untuk memberikan sanksi kepada perusahaan atau memaksanya untuk mematuhi hukum setempat, baik itu perlindungan privasi di Kanada, bantuan untuk penegakan hukum di Rusia, atau pidato kebencian di Jerman.

Mengapa Libra mungkin berhasil

Ada perasaan bahwa Facebook akan dapat meyakinkan sejumlah besar orang untuk menggunakan Libra, tidak seperti cryptocurrency lain yang ada saat ini. Basis pengguna Facebook yang luas adalah salah satu indikasi. Whatsapp, produk perusahaan yang paling banyak digunakan, memiliki lebih dari 1,5 miliar pengguna. Melengkapi ponsel 1,5 miliar pengguna ini dengan dompet digital yang nyaman mungkin menjadi kunci untuk “revolusi industri keempat.”

Tapi itu mungkin juga berubah menjadi mimpi buruk dystopian teknokratis. Sementara Facebook mungkin tidak akan langsung menindas kami, pengetahuan terperinci tentang kebiasaan pembelian kami selain lingkaran sosial dan minat pribadi kami akan memungkinkan satu perusahaan untuk mengumpulkan jumlah data yang belum pernah terjadi sebelumnya dari setiap transaksi..

  NSA versus CIA: Cara melindungi diri dari keduanya

Uang memiliki efek jaringan yang kuat. Kami menerima sebagai pembayaran apa pun rekan-rekan kami akan menerima sebagai pembayaran, yang paling penting untuk sewa, transportasi, dan makanan. “Zuckbucks” mungkin lebih sulit bagi kita untuk melarikan diri daripada jejaring sosial. Jika Libra mampu mempertahankan daya belinya lebih baik daripada mata uang kertas, itu mungkin terbukti tak tertahankan bagi miliaran orang di pasar negara berkembang. Facebook, tidak seperti para ekonom di bank sentral, mungkin menemukan tidak ada gunanya mengusir pengguna dengan inflasi.

Namun jalan menuju adopsi akan sangat sulit bahkan untuk Facebook. Tidak ada satu bank pun yang terdaftar sebagai mitra Libra, dan baik Mastercard maupun Visa telah mengundurkan diri dari proyek, menggagalkan janji (untuk saat ini) orang-orang yang dapat naik menggunakan kartu kredit. Dan bagi banyak orang, fakta bahwa Libra tidak dipatok satu-ke-satu ke mata uang asing menimbulkan risiko — tetapi ada yang berbasis di negara-negara tanpa mata uang stabil yang akan tertarik pada aspek ini..

Apakah bisa setebal Bitcoin?

Kemampuan untuk bertukar uang dengan mudah untuk Libra kemungkinan akan menentukan atau menghancurkan keberhasilannya.

Katakanlah seorang pengguna di AS membeli Libra dengan kartu kredit dan mentransfer Libra ke anggota keluarga di luar negeri. Bagaimana Libra dapat dicairkan dengan cepat dan murah? Setiap mitra lokal harus mematuhi hukum setempat yang sama yang melarang platform pembayaran dan pengiriman uang lainnya, seperti Pembayaran Whatsapp yang bermasalah. Untuk meyakinkan para penukar uang pasar abu-abu lokal untuk memperlakukan Libra seperti uang tunai elektronik mengandung risiko sendiri dan mengharuskan Libra memiliki properti seperti uang tunai, seperti menjadi instrumen pembawa dengan transaksi yang tidak dapat dipulihkan, nama samaran.

  Penipuan hebat atau investasi bagus: Apa itu ICO?

Mereka yang menggunakan dan mengadvokasi penggunaan cryptocurrency seperti Bitcoin akrab dengan masalah dan keterbatasan ini. Bitcoin telah mampu menghindari banyak perdebatan politik karena tidak ada yang bisa dilakukan mengenai hal itu. Setiap exchanger bertanggung jawab atas pelanggan dan transaksi mereka sendiri, tetapi tidak ada yang dapat dimintai pertanggungjawaban atas sistem secara keseluruhan.

Facebook hanyalah salah satu dari banyak anggota Libra Foundation yang berbasis di Swiss, tetapi perusahaan tersebut telah gagal meyakinkan publik bahwa ini adalah proyek di luar kendali mereka. Facebook akan ditargetkan secara politis dan ekonomis untuk setiap pelanggaran hukum Libra, dan tanpa kesediaan Bitcoin untuk mengabaikan hukum dan keuangan, Libra hanyalah aplikasi Fintech lainnya.

Cryptocurrency Facebook membuat pemerintah berebut
admin Author
Sorry! The Author has not filled his profile.