Android 5.0 fitur keamanan baru yang manis dari Lollipop

[ware_item id=33][/ware_item]

Android 5.0 fitur keamanan baru yang manis dari Lollipop


Google Android Lollipop adalah versi kelima dari tablet dan sistem operasi ponsel cerdasnya dan sangat mungkin menemukan jalannya ke perangkat yang jauh lebih banyak daripada pendahulunya yang pernah melakukannya. Dengan tren saat ini dalam proliferasi perangkat pintar melalui TV, jam tangan dan bahkan sistem hiburan dalam mobil yang tidak ingin mereda dalam waktu dekat, lebih baik aman. Jika Anda baru saja ditingkatkan ke Lollipop 5.0, Anda mungkin ingin mengklik di sini untuk beberapa tips praktis tentang menjalankan ExpressVPN dengan lebih lancar.

Jadi apa yang baru dan apa yang baik di lolipop?

Dari perspektif pengguna rata-rata, berita paling penting yang menyertai rilis Android 5.0 adalah fakta bahwa Adrian Ludwig, kepala tim keamanan perangkat lunak seluler Google Android, berpendapat bahwa keamanan pada perangkat harus ada tetapi tidak didengar. , mengatakan kepada wartawan baru-baru ini bahwa "Saya tidak berpikir itu realistis bahwa rata-rata orang harus peduli dengan keamanan." (Kami pikir dia salah dan bahwa setiap orang perlu memiliki tingkat kesadaran keamanan untuk melindungi diri mereka dari pelanggaran keamanan mereka. dan privasi).

Dengan Android memegang sekitar 80% pangsa pasar di pasar ponsel pintar, ia tidak hanya menarik bagi segmen yang paham teknologi dan karenanya Google, sebagai penghormatan kepada Apple, telah beralih ke jalan menyalakan fitur keamanan utama secara default, sehingga meninggalkan rata-rata pengguna untuk melanjutkan menggunakan perangkat mereka tanpa khawatir apakah mereka aman atau tidak.

Ludwig menjelaskan pendekatan Google, dengan mengatakan “Ketika menyangkut keamanan, kami tidak merancang satu perangkat, atau jutaan perangkat serupa. Kami membangun layanan yang membantu pengguna merasa aman terlepas dari beragam cara yang mungkin dilakukan Android. "

Adapun ancaman yang dihadapi oleh pengguna Android, ada banyak, tetapi yang terbesar datang dalam bentuk pencurian dan kehilangan perangkat.

Menurut Consumer Reports, lebih dari 3 juta orang Amerika memiliki ponsel pintar mereka dicuri tahun lalu, naik hampir 100% dibandingkan dengan 2012. Perusahaan keamanan Mobile Lookout memberikan gambaran yang sama, mengatakan sepuluh persen dari semua ponsel pintar di AS telah dicuri.

Dengan mengingat hal itu, Google telah menemukan beberapa cara berbeda untuk melindungi perangkat dan data yang tersimpan di dalamnya. Ini dicapai melalui layar kunci yang hanya dapat dilewati melalui pengenalan wajah, nomor PIN atau kode sandi, serta enkripsi perangkat dan kemampuan untuk menghapus perangkat yang hilang atau dicuri dari jarak jauh.

Yang lebih menarik adalah opsi Factory Reset Protection yang merupakan nama resmi untuk apa yang kita ketahui sebagai “kill switch.” Saat diaktifkan dengan kata sandi Google pemilik, itu akan menghapus semua data dari telepon dan membiarkannya sama sekali tidak bisa dioperasikan.

Pihak berwenang cenderung menyambut sakelar kill, terutama mengingat bahwa undang-undang California menentukan bahwa itu harus ada pada perangkat yang dijual mulai 1 Juli 2015, tetapi aktif dengan enkripsi default (jangan lupa kode PIN untuk perangkat Anda jika penegak hukum meminta untuk itu) telah menarik napas kolektif dari layanan keamanan yang kita semua tahu, cintai dan percaya untuk tidak menggunakan alat apa pun yang mereka miliki untuk memata-matai kita.

Fitur keamanan baru lainnya juga hadir dan yang paling menarik sejauh ini adalah penerapan akun tamu. Terutama berguna pada perangkat yang digunakan oleh lebih dari satu orang, mode tamu dapat memungkinkan anggota keluarga lainnya menikmati menggunakan perangkat Anda, tetapi tanpa perlu khawatir kemudian mengetahui bahwa pengaturan Anda telah diubah secara tidak sengaja, atau tagihan besar telah dikeluarkan oleh putra atau putri yang terbawa oleh pembelian dalam aplikasi di game favorit mereka.

Android Smart Lock juga merupakan tambahan baru yang berguna yang mengintegrasikan perangkat Lollipop dengan sistem dan jam tangan otomatis Android. Seorang pengguna dapat mengatur perangkat mereka dengan Smart Lock sehingga hanya dapat dioperasikan ketika berada dalam jangkauan Bluetooth baik sistem Android Auto atau jam tangan pintar. Ini kedengarannya seperti cara lain yang bagus untuk mencegah pencuri meskipun saya tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah itu dapat menyebabkan lompatan dalam pencurian smartwatch.

Pemilik bisnis yang mencari cara yang lebih aman untuk mengelola kebijakan Bawa Perangkat Anda Sendiri (BYOD) juga tidak diabaikan oleh Lollipop. Dengan menggunakan containerisasi, Android Work akan menghadirkan pengalaman yang mulus bagi pengguna sambil memungkinkan staf TI untuk menerapkan kebijakan keamanan yang berbeda untuk bekerja dan data pribadi serta aplikasi.

Selain itu, penyebaran aplikasi akan memungkinkan admin TI menentukan aplikasi Google Play mana yang akan tersedia untuk dipasang melalui profil kerja dan distribusi pengguna dapat dengan mudah dikontrol dengan mengaitkan aplikasi dengan individu atau kelompok tertentu. Kemampuan untuk menentukan kebijakan akan diterapkan untuk kedua aplikasi maupun pada basis per pengguna.

Secara keseluruhan tampak jelas bahwa Google terus mengalami kemajuan ke arah yang benar dengan keamanan Android dan keputusan untuk mengaktifkan fitur tertentu secara default adalah yang benar, mengingat bagaimana basis konsumen yang lebih memperhatikan keamanan tetap sedikit lebih dari ideal untuk saat ini.

Fakta bahwa risiko terbesar yang dapat dihadapi pengguna Android adalah kehilangan perangkat mereka atau dicuri menunjukkan bahwa orang-orang tetap menjadi mata rantai terlemah dalam rantai keamanan dan bahwa kontrol teknis sebagian besar tidak relevan ketika risiko fisik tetap menjadi faktor kunci..

Android 5.0 fitur keamanan baru yang manis dari Lollipop
admin Author
Sorry! The Author has not filled his profile.